Potret Delman Maros Menuju ke Tepi Zaman

- Senin, Maret 27, 2017
advertise pemkab bone


BONEPOS.com - Di masa yang lalu anak-anak kecil saat hendak tidur seringkali dinyanyikan lagu oleh orang tuanya, karangan Pak Kasur dengan penggalan lirik lagu sebagai  berikut: Pada hari Minggu kuturut ayah ke kota, naik delman istimewa kududuk di muka…..  

Delman itu bagi masyarakat desa merupakan alat ampuh yang tersedia berfungsi sebagai sarana  transportasi mengangkut orang  dan barang menuju kota. Hal itu dimungkinkan,  karena sarana jalan dan angkutan moderen berupa mobil dan motor belum seramai dan sebanyak dalam kondisi kekinian.

Tetapi dalam perubahan zaman yang sangat luar biasa cepat itu, delman yang ditarik dengan kekuatan tenaga kuda  secara perlahan mulai tergusur dan tergeser dengan sarana transportasi moderen itu. Angkutan pedesan beralih ke mobil dengan kecepatan dan daya angkutnya yang cukup besar.

Maka jadilah delman dan kusirnya seperti menonton proses perubahan itu.  Angkutan tradisional ini secara perlahan-lahan menuju ke tepi zaman. Delman yang cukup berjasa itu kemudian bakal disimpan rapi dalam museum sebagai kenangan bagi anak-anak cucu.

Kenyataan delman dan kusirnya bakal menuju ke senjakala itu juga ditemukan di Kelurahan Pallantikan, Kecamatan Maros Baru Kab.Maros. Pak Bundu kusir delman itu, kurang lebih 10 tahun menekuni proses kusir dengan rute dari rumahnya ke Pasar Sentral Maros.

Ditemui Minggu, (26/3/2017) di rumahnya, pria yang mengalami penuaan dengan pendengaran yang tidak normal lagi dengan suara getir menuturkan, pilihan jadi kusir delman untuk menghidupi istri dan keempat anaknya.

Penghasilan yang diperoleh dari kusir delman, setiap kali hari pasar  kurang lebih Rp.50.000-Rp.70.000, itupun jika banyak penumpang yang menaiki dokarnya, ujarnya.

Usia kusir delman  ini terbilang cukup tua, tapi dia masih bertahan sampai saat ini melakoni profesi kusir, dikarenakan tidak ada pilihan lain dalam menghidupi kebutuhan sehari-hari keluargnya.

Bundu  akan tetap bertahan menjalani profesi kusir delman karena menurutnya  delman ini menjadi alat transportasi tradisional yang patut dilestarikan, ujarnya dengan tegas. (herawati-irianti-miftahull/yahya)


EDITOR : JUMARDI
COPYRIGHT © BONEPOS 2017
Meikarta