Ribuan Warga Gowa dan Makassar Iringi Almarhum IYL ke Peristirahatan Terakhirnya

BONEPOS.COM, GOWA - Masyarakat Gowa bahkan hingga ke Makassar ikut mengiringi jenazah almarhum Ichsan Yasin Limpo (IYL) ke Pemakaman Islam Panaikang, Jalan Panaikang, Makassar, Kamis 1 Agustus 2019.

Selain rombongan pengantar yang sangat padat, pinggir jalan dari Masjid Agung Syekh Yusuf hingga ke Jalan Sultan Hasanuddin dipenuhi warga yang hendak menyaksikan langsung tokoh pencetus Pendidikan Gratis ini ke tempat peristirahatan terakhirnya. Mereka pun tak lupa mengabadikan rombongan pengantar jenazah dengan smartphonenya masing-masing, bahkan beberapa terlihat melambaikan tangan sebagai tanda isyarat melepas Bupati Gowa dua periode ini dengan ikhlas.

"Selamat jalan Pak Ikhsan," seruanya.

Tak hanya masyarakat Gowa, pengguna jalan di sepanjang Jalan Alauddin - Jalan AP Pettarani hingga Jalan Urip Sumiharjo bahkan turun langsung mengabaikan moment perjalanan rombongan tersebut. Beberapa juga yang keluar langsung dari rumahnya hanya untuk melambaikan tangan perpisahan.

Bupati Gowa Adnan Purichtan Ichsan yang merupakan putra kedua IYL menyampaikan terimakasih atas seluruh masyarakat dan kerabat yang berkesempatan memberikan doa dan penghormatan langsung kepada ayahandanya itu.

"Saya percaya kedatangan bapak-ibu di masjid ini karena adanya panggilan hati untuk memberikan doa kepada orangtua, sahabat, dan tokoh yang kita segani. Saya mewakili keluarga besar IYL berterima kasih yang sebesar-besarnya, semoga doa yang tercurah dan penuh hati dapat mengantarkan beliau dengan khusnul khotimah," katanya di sela-sela melepas jenazah IYL di Masjid Agung Syekh Yusuf.

Ia melanjutkan, secara pribadi dirinya sangat kehilangan panutan dalam kehidupannya. IYL selain sebagai seorang ayah yang tegas, almarhum juga dikenal sebagai sosok pemberani.

"Kami sangat kehilangan ayah kami. Termasuk masyarakat Kabupaten Gowa karena semasa hidup almarhum apalagi saat menjadi Bupati Gowa dia cukup banyak memberikan manfaat bagi masyarakatnya," kenang Bupati Adnan.

Sebelumnya, pencetus program Investasi Sumber Daya Manusia Seperempat Abad di Gowa ini menghembuskan nafas terakhirnya di Rumah Sakit Juntendo, Tokyo, Jepang, Selasa (30/7) sekitar pukul 7.30 waktu Jepang akibat kanker paru-paru yang dideritanya.

Menjalani perawatan sejak Maret 2019 lalu di Rumah Sakit Mount Elizabeth, Singapura sebelum bertolak ke Jepang. Selama masa pengobatan almarhum IYL didampingi istrinya Novita Madonza Ichsan serta menantu, cucu, dan seluruh putra-putrinya, termasuk Bupati Gowa, Adnan Purichta Ichsan.

Penulis:Ahmad Rusli