Dedikasi Alm. Pak Topo Abadi di Lantai 15

BONEPOS.COM, JAKARTA - Kinerja Sutopo Purwo Nugroho semasa hidup, mendapatkan apresiasi. Sebagai wujud terimakasih BNPB, ruangan serbaguna lantai 15 diberi nama Ruang Serbaguna Dr. Sutopo Purwo Nugroho.

"Setiap konferensi pers dilakukan di ruangan tersebut," kata Plt. Kapusdatinmas BNPB, Agus Wibowo saat peluncuran buku Sutopo Purwo Nugroho, di Gramedia Matraman, Jakarta (1/9/2019).

Kata Agus, meskipun semasa hidup telah divonis kanker stadium 4b. (alm) Sutopo tetap semangat melayani publik, terutama wartawan. "Semoga juga dapat memberi contoh untuk pejabat publik di tempat lain," tambahnya.

Buku bertajuk Sutopo Purwo Nugroho Terjebak Nostalgia ini, setebal 200 halaman. Terbagi lima bagian, yakni Juru Bicara, Siasat Hati, Tarung, Terjebak Nostalgia, dan Kesempurnaan Takdir.

Buku yang ditulis Fenty Effendy ini, menceritakan perjalanan hidup Sutopo.
"Pak Topo merupakan sosok yang menjaga Ejaan Yang Disempurnakan (EYD) dalam bertutur kata maupun pesan WA. Sehingga memudahkan saya juga dalam menulis," tuturnya.

Saat awal perkenalan Najwa Shihab dan Sutopo. Najwa melihat sosok Sutopo adalah cerminan dan dedikasi untuk pejabat publik. Saya mendapatkan pesan berantai atas nama Pak Topo. Apakah ada penerbit yang berminat menulis tentang tentang kisah hidupnya. "Terharu rasanya. Saya kemudian mengajak sahabat saya, Fenty Effendy, dan penerbit Lentera Hati untuk bertemu Pak Topo di Narasi TV dan mulailah proses penulisan itu," cerita Najwa. (ril)