Merasa Tertekan Diisolasi, Curhatan Seorang Pasien Corona Ini Viral

Papua.tribunnews.com Tangkapan layar

BONEPOS.COM – Curhat seorang pasien Covid-19 yang sedang di isolasi menjadi viral di media sosial, Kamis (28/5/2020). Pasien berinisial AZT yang sedang menjalani masa isolasi di RSUD Masohi, Kabupaten Maluku Tengah, merasa tak nyaman dan dipelakukan tidak layak.

AZT menuliskan keluh kesahnya pada linimasa Facebook, ia mengaku selama 30 hari menjalani isolasi di RSUD Masohi tidak pernah sekali pun diberikan kesempatan keluar dari ruang isolasi untuk berjemur di bawah sinar matahari.

Pintu ruangan selalu dirantai.

Dia juga mengeluhkan makanan yang sering diantar tenaga medis selalu telat dan tidak layak dikonsumsi bagi pasien Covid-19.

Selain itu, untuk mendapatkan air minum ia harus merayu dan meminta-minta ke petugas medis, karena tidak ada air minum yang disediakan di ruang isolasi.

“Tiap saat di kasi makanan kaya orang sakit, tempatnya saja zg (tidak) layak tidak di kasih persediaan air minum, tidak pernah ada dokter yg masuk langsung ke dalam ruangan untuk cek Katong kondisi secara langsung… Mau kaluar berjemur di matahari 10 menit saja tidak bisa krn pintu dirantai,” ungkapnya.

AZT mengaku, meski positif terpapar Covid-19 berdasarkan hasil uji swab namun selama ini dia sangat sehat karena dia merupakan pasien tanpa gejala.

Sayangnya, metode isolasi yang ia jalani membuatnya tak tahan dan semakin tertekan.

Ia mengaku, selama menjalani isolasi, dia selalu diberikan vitamin C untuk diminum sehari tiga kali sehingga membuat asam lambungnya kini kambuh.

“Jangan bikin katong lebih sadis dari pengidap TBC… Sampe besok tidak ada dokter yang masuk ke dalam ruangan untuk kasi penjelasn ttg beta punya nasib kedepan.. B siap Bkn aksi dalam rumah sakit,” katanya.

Dalam postingannya itu, AZT yang tampak emosi bahkan hingga mengumpat  tim gugus tugas percepatan penanganan Covid-19, pemerintah kabupaten Maluku Tengah dan tim medis yang dinilainya tidak becus.

Sejak diposting pada Rabu (27/5/2020) sekitar pukul 22.00 WIT tadi malam, curhat pasien Covid-19 ini telah dibagikan oleh sebanyak 1.981 pengguna Facebook dan kini menjadi perbincangan publik di Maluku.

Dilansir dari Kompas.com Direktur RSUD Masohi, Astuti yang dihubungi membenarkan ulah pasien tersebut, namun ia enggan menjelaskan secara rinci terkait keluhan pasien tersebut.

“Ia. Nanti sebentar siang ini ada konferensi pers soal itu, gugus tugas juga hadir jadi bisa dijelaskan semua,” katanya.

Sementara itu, hingga berita ini diturunkan, Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Maluku Tengah yang juga Bupati Maluku Tengah, Tuasikal Abu yang dikonfirmasi berulang kali belum berhasil dihubungi.(ril)