Kemendagri Dorong Pemda Terlibat Sokong “Amunisi” KPU Hadapi Pilkada 2020

BONEPOS.COM, JAKARTA -- Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) mendorong Pemerintah Daerah (Pemda) agar membantu Komisi Pemilih Umum (KPU) dan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) di daerah untuk mempersiapkan penyelenggaraan pemilihan kepala daerah (Pilkada).

Apalagi, pesta demokrasi ini rencananya akan digelar pada 9 Desember 2020. Penting, diingatkan agar protokol kesehatan diutamakan. Diterapkan dalam proses di setiap tahapan Pilkada.

Pelaksana Tugas (Plt) Direktur Jenderal Politik dan Pemerintahan Umum Kementerian Dalam Negeri, Bahtiar mengatakan itu di Jakarta, Kamis (28/5/2020).

Kata Bahtiar, pelaksanaan Pilkada serentak tahun 2020, memang menjadi tantangan tersendiri. Karena akan digelar saat negeri ini dan dunia masih belum terbebas dari pandemi Covid-19.

Tentu, protokol kesehatan mesti diutamakan. Seperti arahan Presiden Joko Widodo (Jokowi), bahwa protokol kesehatan dalam segala sektor kehidupan bermasyarakat dan bernegara tidak bisa ditawar-menawar lagi di era new normal. Ini semata untuk mencegah penyebaran virus.

Protokol kesehatan yang dimaksud, wajib memakai masker, rajin cuci tangan dengan sabun dan hand sanitizer, dan jaga jarak.

"Kami minta Pemda membantu KPU dan Bawaslu daerah dalam mempersiapkan dan menyosialisasikan Pilkada yang rencananya akan digelar pada 9 Desember 2020 dengan protokol Covid-19," jelas Bahtiar yang juga Kepala Pusat Penerangan Kemendagri.

Bahtiar melanjutkan, sosialisasi tentang protokol kesehatan dalam setiap tahapan Pilkada menjadi kunci dari kesuksesan pelaksananaan hajatan pesta demokrasi di masa sulit ini.

Pesta demokrasi dengan protokol kesehatan, juga bagian dari salah bentuk new normal life bidang poliitik dalam negeri.

"Karena itu semua pihak harus saling bersinergi. Pemda harus mendukung sepenuhnya penyelenggara Pemilu, terutama menyosialisasikan kepada masyarakatnya masing-masing tentang pentingnya protokol kesehatan di masa pandemi Covid-19 ini," tandasnya. (ril)