Unismuh Makassar “Banjiri” Kemudahan Mahasiswa, Pemberian Subsidi hingga Pembayaran Gratis

BONEPOS.COM, MAKASSAR - Wujud nyata empati Universitas Muhammadiyah (Unismuh) Makassar kepada sekitar 20 ribu mahasiswa, selama wabah Covid-19, kembali ditunjukkan melalui tambahan alokasi subsidi kuota senilai Rp250 ribu bagi seluruh mahasiswa yang terdaftar dalam semester berjalan.

Sehingga total subsidi yang diterima mahasiswa menjadi Rp500 ribu. Setelah sebelumnya di awal masa pandemi Covid-19 pada Maret 2020, kampus telah mengalokasikan subsidi kuota senilai Rp250 ribu.

Demikian disampaikan Rektor Unismuh Makassar, Prof Abdul Rahman Rahim kepada awak media di Makassar, Jumat (10/7/2020).

Disampaikannya, dalam waktu dekat ini akan dikeluarkan surat edaran penambahan subsidi kuota mahasiswa dari nilai awal Rp250 ribu akan menjadi Rp500 ribu bagi semua mahasiswa yang terdaftar pada semester sedang berjalan.

"Penambahan subsidi kuota ini diberikan kepada mahasiswa sebagai bentuk kepedulian kampus di masa wabah Corona, sebab kemungkinan besar banyak mahasiswa sudah tidak mendapat lagi kiriman dana dari orang tua, maka subsidi kuota jadi kebijakan tepat guna meringankan beban para mahasiswa selama pembelajaran virtual," jelas Profesor pertama dosen tetap yayasan Unismuh Makassar ini.

Subsidi kuota ini untuk pembelian kuota bagi mahasiswa yang sedang menjalani pembelajaran virtual atau learning from home (LFH) sesuai dicanangkan Kemendikbud RI.

Pendistribusian subsidi kuota internet ini belum maksimal, maka Unismuh Makassar menyepakati subsidi kuota ini melalui pemotongan uang semester dilakukan pada semester berikutnya.

"Subsidi kuota ini sudah dilakukan pada semester berjalan, tetapi karena kesulitan pendistribusian, maka subsidi dalam bentuk pemotongan uang semester, yakni pada Agustus atau September 2020," kata doktor ekonomi Islam PPs-Unair Surabaya ini.

Kebijakan subsidi kuota internet ini berlaku sampai waktu tidak ditentukan, sebab pandemi Covid-19, khususnya di Makassar belum ada tanda akan segera berakhir.

Unismuh Makassar juga menempuh kebijakan meringankan beban mahasiswa dengan memberikan keringanan angsuran pembayaran uang semester menjadi tiga kali, sebelumnya hanya dua kali.

"Para mahasiswa sudah bisa melakukan 'pembelanjaan' mata kuliah atau program KRS (Kartu Rencana Studi) hanya membayar Rp750 ribu. Sebab, sebelumnya telah ditambahkan biaya pemotongan kuliah Rp500 ribu setiap mahasiswa," tutur Dekan Fakultas Ekonomi Unismuh Makassar pada masanya ini.

"Pada situasi normal sebelum pandemi Corona, kalau uang kuliah mahasiswa Rp3 juta, maka minimal bayar Rp1,5 juta. Sekarang di masa Covid-19, kebijakan kampus mahasiswa hanya bayar Rp750 ribu, anak-anak sudah bisa ambil program KRS," ucap Ketua Umum Kesatuan Masyarakat Wajo ini.

Selain itu, Unismuh Makassar juga memberi kebijakan pembayaran semester gratis bagi mahasiswa tingkat akhir. Khusus bagi mahasiswa yang tinggal skripsi saja.

"Para hasiswa yang hanya urus skripsi, tetapi kesulitan dan tidak bisa ujian semester serta harus loncat ke semester berikutnya, mereka dibebaskan uang kuliah, namun biaya lain tetap harus dibayar," kunci Prof Abdul Rahman. (yya/ril)