Wow, Estimasi Kerugian Banjir Bandang Luwu Utara Rp8 Triliun, Polres Rp50 Miliar

BONEPOS.COM, LUWU UTARA - Pemerintah Daerah (Pemda) Kabupaten Luwu Utara memberikan estimasi kerugian akibat bencana banjir bandang yang terjadi pada 13 Juli 2020 lalu. Di mana ada dua wilayah yang paling parah terkena dampak bencana tersebut, yaitu Masamba dan Radda.

Estimasi kerugian diperkirakan antara Rp7 hingga Rp8 triliun.

Bupati Luwu Utara Indah Putri Indriani mengungkapkan hal itu usai mengikuti Rapat Pembahasan Bidang Tanah Terdaftar Terdampak Banjir Bandang oleh Badan Pertanahan Nasional (BPN) Luwu Utara, Rabu (12/8/2020) malam, di Ruang Media Center Dinas Kominfo.

“Estimasi kerugian akibat banjir bandang kemarin itu antara tujuh sampai delapan triliun rupiah,” ungkap Indah.

Menurut Indah, estimasi kerugian ini baru di dua wilayah yang memang paling parah terkena dampak banjir bandang kemarin.

“Ini baru wilayah Masamba dan Radda, belum wilayah yang lain,” jelasnya.

Indah menyebutkan, kerugian ini disebabkan oleh kerusakan infrastruktur seperti jalan, jembatan, rumah, fasilitas khusus dan fasilitas umum, termasuk lahan pertanian dan perkebunan yang rusak akibat banjir bandang.

Menariknya, estimasi kerugian ini juga disampaikan Bupati dalam rapat bersama BPN semalam.

Nah, apa yang diungkap Bupati dibenarkan Kepala BPN Luwu Utara, Didik Purnomo.

Menurutnya, estimasi kerugian tujuh sampai delapan triliun sudah sesuai prediksi. Mengingat BPN sendiri menghitung kerugian bidang tanah terdampak banjir bandang kategori berat di Masamba dan Radda itu senilai Rp2,4 triliun.

“Saya kira sudah benar estimasi kerugian yang disampaikan ibu Bupati, karena kami sendiri juga mencatat kerugian bidang tanah terdampak berat itu senilai Rp2,4 triliun, berdasarkan data dan informasi zona nilai tanah dari Kementerian ATR/BPN di Masamba tahun 2019,” kata Didik.

Angka tersebut, kata dia, diperoleh dari total luas bidang tanah terdampak berat dikalikan nilai rupiah murni per meter berdasarkan zonasi.

Sementara itu, berdasarkan data sementara yang tertera di aplikasi data berbasis web Dinas Kominfo, tercatat rumah rusak berat yang terverifikasi sebanyak 1.250 unit, rusak sedang 131 unit, dan rusak ringan 1.136 unit. Terdapat pula beberapa fasilitas mengalami kerusakan seperti fasilitas kesehatan 3 unit, fasilitas peribadatan (25), dan fasilitas pendidikan (25).

Belum lagi lahan pertanian 219 hektare dan perkebunan 241 hektare yang juga rusak terkena dampak banjir bandang. Infrastruktur lainnya, seperti jalan, jembatan, bendung/irigasi, jaringan jalan, jaringan air bersih, usaha mikro, serta berbagai fasilitas publik lainnya juga terkena imbas dari bencana banjir bandang yang telah menelan puluhan korban jiwa ini.

Sementara bulan lalu, Polres Luwu Utara melakukan konferensi pers perkembangan banjir bandang di Kabupaten Luwu Utara, Sulawesi Selatan, Kamis (23/7/2020) sore.

Konferensi pers di Mapolres Luwu Utara, Jl Jenderal Ahmad Yani, Kelurahan Kappuna, Kecamatan Masamba, dihadiri Bupati Luwu Utara Indah Putri Indriani.

Kapolres Luwu Utara AKPB Agung Danargito mengatakan, kerugian akibat banjir bandang Senin (13/7/2020) malam ditaksir mencapai Rp50 miliar.

"Kerugian materi diperkirakan Rp50 miliar," kata Agung. (man/ril)