Bukan Corona, Ini 10 Pandemi Paling Mematikan Sepanjang Sejarah

BONEPOS.COM -Pandemi yang disebabkan Virus, bakteri sebenarnya telah lama ada. Keganasan penyakit tak kasat mata ini tak mengenal batas negara dan benua. Dengan ukurannya yang mikroskopis, virus dan bakteri telah memberikan warna tersendiri pada sejarah kehidupan manusia. Warna hitam kelam yang dikenal sebagai pandemi atau wabah.

Puluhan bahkan ratusan tahun, dunia kedokteran berusaha untuk memerangi pasukan-pasukan mikroskopis ini. Peperangan ini tak pelak, telah memakan begitu banyak korban jiwa. Tercatat ada 10 pandemi paling mematikan berdasarkan jumlah jatuhnya korban jiwa.

1. Cacar (10.000 SM – 1979)

Cacar sudah menjadi pandemik sejak tahun 10.000 sebelum Masehi dan telah menelan lebih dari 300 juta korban jiwa. Beberapa ahli percaya bahwa sebagian besar penduduk Bumi pernah habis lenyap oleh karena penyakit yang satu ini.

Gejala: demam, sakit kepala, cepat lelah, batuk, diare, dan timbul bercak-bercak pada kulit.

2. Campak (Abad ke-7 SM – 1963)

Seperti halnya cacar, wabah campak juga sudah terjadi sebelum Masehi. Campak sendiri menempati peringkat kedua dalam wabah paling mematikan sepanjang sejarah karena telah mengakibatkan  jatuhnya korban jiwa hingga 200 juta orang.

Gejala: demam, muncul ruam, batuk, sakit tenggorokan, dan mata menjadi merah.

3. Flu Spanyol (1918-1920)

Merupakan pandemi flu pertama dan terbesar di dunia. Menariknya, kebanyakan para korban yang terjangkit flu ini adalah para anak muda yang kelihatannya sehat. Pandemi yang berakhir bulan Desember 1920 ini menelan 50 - 100 juta korban jiwa.

Gejala: cepat merasa lelah, demam tinggi, sakit kepala, warna kulit berubah, kadang terjadi pendarahan, dan batuk-batuk.

4. Black Dead (Kematian Hitam - 1340 - 1771)

Di antara semua pandemik yang ada, Kematian Hitam (Black Death) boleh dibilang paling mengerikan. Penyakit yangdisebabkan oleh sebuah bakteri bernama Yersinia pestisini disebarkan oleh kutu binatang pengerat seperti tikus atau marmut. Rekor sejarah menyatakan bahwa pandemi yang menyebar di daratan Eropa ini berakhir dengan jatuhnya korban jiwa sebanyak 75 juta orang.

Gejala: bubo (pembesaran pada pangkal paha atau ketiak).

5. HIV / AIDS (1981 - sekarang)

Siapa yang tak kenal dengan penyakit yang satu ini? HIV / AIDS sudah jadi momok mengerikan bagi seluruh penduduk dunia. Ia menyerang sistem kekebalan tubuh manusia dan menjadikannnya rentan terhadap segala virus dan bakteri. Hingga kini para peneliti belum menemukan obat mutlak bagi penyakit yang telah mengakibatkan lebih dari 25 juta korban jiwa ini.

Gejala: demam, bubo, dan turunnya berat badan secara drastis.

6. Wabah Justinian (541-750)

Pandemi ini terjadi ketika kekaisaran Byzantium sedang berjaya. Ibukotanya yang terkenal, Konstantinopel (sekarang Istanbul) juga ikut terkena wabah ini. Penelitian menunjukkan bahwa wabah yang menyebar hampir ke seluruh daratan Eropa ini juga disebabkan olehYersinia pestis, bakteri yang juga mengakibatkan wabah Black Death. Wabah yang juga tercatat sebagai wabah terbesar dalam sejarah ini memakan 25 juta korban jiwa.

Gejala: demam, kejang-kejang, bubo, dan berubahnya warna kulit.

7. Third Pandemic(1855 - 1959)

Atau yang lebih dikenal dengan nama Wabah Bubonik ini dimulai di Provinsi Yunnan, Cina. Wabah yang berlangsung sampai tahun 1959 ini telah menelan korban jiwa di Cina dan India sebanyak 12 juta orang.

Gejala: demam, sakit kepala, lemas, batuk, diare, dan muncul bintik-bintik merah pada tubuh.

8. Tipus (430 SM - sekarang)

Perlu diperhatikan bahwa typhus yang satu ini berbeda dengan yang kita kenal sebagai tifus atau demam tifoid. Bila demam tifoid disebabkan oleh bakteri Salmonella typhii, maka Typhus disebabkan oleh bakteriRickettsia yang dibawa oleh binatang pengerat seperti tikus. Di masa Perang Dunia II, penyakit ini lebih dikenal dengan nama demam penjara atau (jail fever) dan berhasil menelan korban jiwa hingga 8 juta orang.

Gejala: ruam, demam, batuk-batuk, mual-mual, dan muntah-muntah.

9. Flu Hong Kong (1968 - 1969)

Kategori pandemik dua untuk virus influenza. Flu Hong Kong disebabkan oleh virus H3N2 yang merupakan turunan dari virus H2N2. Walau wabah ini hanya terjadi dalam rentang waktu satu tahun, namun dampaknya sungguh luar biasa. Wabah ini masuk sebagai pandemi mematikan ke-10 dengan total korban jiwa mencapai 1 juta orang

10. Kolera (1817 - sekarang)

Berawal dari India dan terus menyebar hingga mencapai Cina. Pada tahun 1817, wabah kolera menyerang Eropa bagian barat dan Amerika. Hasilnya, ribuan tentara Inggris meninggal. Beruntung, karena sekarang obatnya sudah ditemukan, sehingga kasus-kasus kematian akibat kolera sekarang makin jarang terjadi.

Gejala: diare, muntah-muntah, mual, dan dehidrasi.