Sokong Petani dan Nelayan, Cara Pj Wali Kota Makassar Gerakkan Ekonomi – Bonepos.com Best Automated Bot Traffic

Sokong Petani dan Nelayan, Cara Pj Wali Kota Makassar Gerakkan Ekonomi

  • Bagikan

BONEPOS.COM, MAKASSAR
Potensi pertanian dan kelautan mampu menjadi penopang ekonomi di tengah pandemi Covid-19.

Makanya, Pemerintah Kota Makassar memberikan perhatian khusus kepada kelompok tani dan nelayan khususnya dalam melengkapi sarana dasar yang menjadi kebutuhan dalam menunjang peningkatan produksi.

Upaya stimulus tersebut terlihat saat berlangsung Musyawarah Tani Abbulo sibatang yang digelar di Kelurahan Barombong, Kamis (5/11/2020).

Tidak hanya berdialog, di tempat ini, Prof Rudy menyerahkan sejumlah bantuan ke petani dan nelayan berupa hansprayer untuk 16 kelompok tani dan power threser untuk 5 kelompok tani.

Sementara untuk bidang perikanan di serahkan pakan, benih bandeng, benih udang, benih lele, benih nila, dan spinner. Sedangkan untuk bidang kelembagaan di serahkan jaring millenium untuk 17 kelompok.

Baca Juga  Mulai Sabtu, Masuk Makassar Wajib Siapkan Dokumen, Prof Rudy Ingatkan Kemacetan

“Petani dan nelayan kita harus lebih baik, mereka inilah penyanggah ekonomi ditengah pandemi. Tanpa eksistensi petani dan nelayan, tentu kita akan semakin sulit melewati masa Covid-19 ini,” sebut Prof Rudy.

Musyawarah Tani Abbulo sibatang merupakan forum bersama segenap pemangku kepentingan, baik itu pemerintah, tim ahli serta para petani dan nelayan untuk menemukan titik temu dari sejumlah potensi masalah yang dihadapi di lapangan.

Hasil dari musyarwarah ini akan menghasilkan rekomendasi untuk dilaksanakan secara bersama seluruh kelompok tani dan nelayan, termasuk juga menjadi pertimbangan pada musim tanam berikutnya.

Baca Juga  Makassar Keren! DP Kunci Sukses Pemkot Raih Stand Terbaik Satu di Ajang APEKSI 2021

Dalam dialog antara Prof Rudy dengan para kelompok tani dan nelayan, sejumlah persoalan disampaikan yang langsung dijawab dengan sejumlah sejumlah solusi yang segera akan dikerjakan oleh Pemkot Makassar.

Dalam pertemuan ini, juga dihadiri oleh Pakar Pertanian dari Universitas Hasanuddin (Unhas) Prof Dr Laode Asrul sekaligus juga sebagai narasumber yang memberikan pertimbangan ilmiah dalam menghadapi musim tanam ini.

Selain itu, juga hadir sejumlah pejabat dari Dinas ketahanan pangan dan holtikultura Propinsi Sulsel serta dari Dinas perikanan dan Pertanian Kota Makassar. (ril)

Temukan Kami:
  • Bagikan