Bone  

Dewan Setujui APBD 2023 Bone Rp2,5 Triliun

Bupati Bone Andi Fahsar Mahdin Padjalangi dan Ketua DPRD Bone Irwandi Burhan menandatangani surat kesepakatan bersama RABD TA 2023. (Dok. Mimin)

BONEPOS.COM, BONE – Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Bone, Sulawesi Selatan menggelar rapat Paripurna bersama Pemerintah Daerah (Pemda) Bone membahas Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) Tahun Anggaran 2023 resmi ditetapkan. Besarannya mencapai Rp2,5 triliun lebih.

Rapat tersebut digelar di ruang Paripurna, kantor DPRD Bone, Jalan Stadion Lapatau, Kabupaten Bone, Selasa (29/11/2022).

Ketua DPRD Bone, Irwandi Burhan menuturkan atas kerja sama apik legislatif dan eksekutif sehingga pembahasan RAPBD 2023 tidak begitu alot dan bisa ditetapkan secara tepat waktu.

“Kita terapkan APBD 2023 Kabupaten Bone nominalnya mencapai Rp2,5 triliun lebih,” katanya dalam Rapat Paripurna penentuan RAPBD 2023, di Ruang Rapat Paripurna DPRD Bone, Selasa (29/11/2022).

Kata dia, sebelum ditetapkan Ranperda APBD 2023 telah melalui proses dan dinamika yang cukup panjang, dibahas dalam banggar dan tim anggaran pemda.

Baca Juga  Ombudsman Periksa Pelayanan Pemkab Bone, Apa Temuannya?

“Setelah disepakati oleh DPRD dan Pemda, selanjutnya akan di evaluasi oleh Gubernur sebelum ditetapkan oleh Bupati Bone,” tuturnya.

Bupati Bone, Andi Fahsar Mahdin Padjalangi menuturkan ada beberapa hal yang harus dipenuhi berdasarkan peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 84 Tahun 2022 tentang pedoman penyusunan anggaran pendapatan dan belanja daerah Tahun Anggaran 2023.

Seperti pemenuhan mandataris stending, pemenuhan standar pelayanan minimal, serta penganggaran penanganan dampak pasca Covid 9 dan penanganan dampak inflasi dalam rangka pemulihan ekonomi nasional.

Kemudian sinkronisasi kebijakan pemerintah daerah dengan prioritas pembangunan nasional. Lalu sinkronisasi kebijakan pemerintah daerah dengan program pembangunan Provinsi Sulsel.

Serta memprioritaskan belanja yang bersifat mengikat dan belanja yang bersifat wajib yang merupakan belanja untuk terjaminnya kelangsungan pemenuhan pendanaan pelayanan dasar masyarakat sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Baca Juga  PIISEI Ringankan Beban Hidup Penggali Kubur, Begini Caranya

“Semua hal itulah yang mesti terakomodir dalam penyusunan atau perealisasian APBD 2023 dan dalam penyusunannya kita telah merujuk kesana,” ucapnya.

Lebih lanjut ia mengatakan yang menjadi prioritas pengangaran kalai ini yaitu pemulihan ekonomi, penanganan inflasi,perlindungan sosial, peningkatan tata kelola pemerintahan untuk mendukung pelayanan publik yang berkualitas, dan pengembangan ekonomi daerah untuk meningkatkan taraf hidup masyarakat.

Kemudian peningkatan pelayanan pendidikan kesehatan dan sosial dasar lainnya, percepatan pembangunan daerah yang bertumpu pada kawasan perkotaan dan kawasan pedesaan, pengembangan inovasi daerah untuk mendukung pembangunan daerah dan pelayanan publik, dan penciptaan iklim universitas untuk mendorong pengembangan usaha.

“Serta diperlukan pula stabilitas keamanan ketertiban ketentraman dalam kemajemukan serta penanganan dampak iflasi dan ini sejalan dengan arahan Presiden Republik Indonesia,” katanya. (Abdul Muhaimin)