oleh

Hari Ini CEO Gezhouba Group ke Kaltara

BONEPOS.COM, TANJUNG SELOR – Setelah sebelumnya Duta Besar (Dubes) Republik Rakyat Tiongkok (RRT) untuk Indonesia Mr Xiao Qian, masih dalam kaitannya dengan rencana investasi dari RRT ke Kaltara, Selasa 6 MAret 2018 hari ini dijadwalkan pimpinan tertinggi Gezhouba Group, perusahaan asal Tiongkok akan melakukan kunjungan ke Kaltara.

Rencana kunjungan CEO China Gezhouba Group ini, disampaikan langsung oleh Gubernur Kaltara Dr H Irianto Lambrie saat memimpin rapat staf bersama seluruh pimpinan Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di lingkungan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kaltara, Senin 5 Maret 2018.

BNNK BONE

“Ini merupakan salah satu kelanjutan dari kunjungan kehormatan Dubes RRT ke Kaltara, beberapa hari lalu. Yang datang besok (hari ini, Red.) CEO-nya langsung,” kata Gubernur.

Dikatakan Irianto, China Gezhouba merupakan perusahaan besar asal Tiongkok dengan asset yang mencapai miliaran dollar AS. Selain di Tiongkok sendiri, perusahan tersebut juga telah melakukan berbagai kegiatan proyek di Indonesia. Seperti proyek pembangunan jalan tol, pembangkit listrik dan beberapa infrastruktur lainnya.

Di Kaltara, ungkap Irianto, China Gezhoubba berminat untuk investasi di beberapa bidang. Termasuk hendak membangun sarana infrastruktur. Di antaranya, pembangunan jalan di daerah Bahau (perbatasan Bulungan-Malinau).

Kemudian pembangunan jalan tol Berau-Tanjung Selor, serta beberapa rencana investasi di sektor energi (PLTA) dan juga turut serta terlibat di Kawasan Industri dan Pelabuhan Internasional (KIPI) Tanah Kuning-Mangkupadi.

“Mereka datang untuk berinvestasi, maka saya minta harus dilayani dengan baik,” jelasnya.

“Ada rencana investasi di beberapa bidang oleh perusahaan ini. Makanya akan ditinjau, sekaligus ingin mendengar paparan langsung dari pihak kita,” lanjut Gubernur.

Dikatakan, Kaltara memiliki keunggulan yang komparatif. Selain secara geografis yang berada di jalur Alur Laut Kepulauan Indonesia (ALKI) II, Kaltara juga memiliki banyak potensi sumber daya alam. Baik berupa sumber energi terbarukan maupun berupa minyak dan gas bumi dan sumber daya mineral lainnya.

“Kalau dari sisi tenaga kerja, jumlah penduduk dan fasilitas lainnya memang kita tidak sebagus di Jawa. Tapi kita punya keunggulan lain. Sehingga investor berminat ke Kaltara. Ini yang wajib kita syukuri dan manfaatkan,” ujarnya.

Selain membahas rencana kunjungan pimpinan Gezhouba, dalam rapat yang dilangsungkan di Ruang Rapat Lantai I Kantor Gubernur Kaltara ini, juga membahas beberapa hal lainnya. Seperti rencana kedatangan pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) bersama tim ke Kaltara pada 19 hingga 21 Maret mendatang.

Agendanya, selain melakukan rapat koordinasi terintegrasi dengan jajaran perintah daerah di Kaltara, KPK juga akan melakukan pemetaan terkait Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) dan aset. Baik di lingkup Pemprov Kaltara maupun di pemerintah daerah se-Kaltara. Rencananya dilakukan selama tiga hari.

Hal lainnya, mengenai rencana kegiatan Perkemahan Bela Negara yang akan digelar di Sebatik, Nunukan pada 2 hingga 7 Mei mendatang.

“Meski masih cukup lama waktunya, karena ini agenda nasional yang akan diikuti ribuan peserta dari seluruh provinsi se Indonesia, saya minta dipersiapkan sejak sekarang. Apalagi rencananya dibuka oleh Wakil Presiden H Jusuf Kalla,” ujarnya.

Ketiga, persiapan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-5 Provinsi Kaltara. Kepada panitia yang sudah terbentuk juga harus sudah mempersiapkan dari sekarang.

“Termasuk mengirim surat undangan resmi kepada Pak Mendagri. Meskipun secara lisan dan sudah diagendakan, tetap kita harus menyampaikan undangan resminya,” imbuh Irianto. (hms)

Komentar

News Feed