oleh

Duet Prabowo-Sandi Representasi Jawa dengan Luar Jawa

-News-296 views

BONEPOS.COM, JAKARTA – Pasangan capres dan cawapres Prabowo Subianto dan Sandiaga Salahuddin Uno lebih unggul secara geopolitik dibandingkan pasangan petahana Joko Widodo dengan Ma’ruf Amin.

Hal tersebut, diungkapkan oleh Direktur Eksekutif Bimata Politica Indonesia (BPI) Panji Nugraha.

BNNK BONE

Menurutnya, pilpres kali ini berbeda dengan Pilpres 2014 lalu. Pasalnya, lanjut Panji, publik saat ini terfokus kepada calon wakil presiden pilihan masing-masing capres dari Jokowi maupun Prabowo.

“Menarik Pilpres 2019 semua mata publik terfokus pada siapakah pasangan cawapres. Pasalnya Pilpres 2019 adalah rematch antara Jokowi dengan Prabowo dan sudah tentu cawapres salah satu indikator penentu kemenangan Pilpres”, tutur Panji, Jakarta (13/8/2018)

Panji menambahkan, dari sudut pandang NKRI dengan negara kepulauan dan masih adanya egosentris kedaerahan khususnya Jawa sentris, capres-cawapres wajib merepresentasikan orang Jawa dan non Jawa.

Dengan harapan adanya kombinasi tersebut, akan melahirkan keadilan bagi masyarakat di luar Pulau Jawa.

Isu tersebut ditangkap dengan baik oleh Prabowo yang menggandeng anak muda kelahiran pekanbaru yaitu Sandiaga Salahuddin Uno. Sebaliknya, telak bagi Jokowi yang selama ini seolah membuat perubahan dengan kerja nyata di daerah-daerah luar pulau Jawa tidak mampu menangkap persoalan tersebut.

Baca juga: Yusran Sofyan: Prabowo – Sandi Pasangan Ideal Solusi Bangsa Hari Ini

“Dengan luasnya dan majemuknya masyarakat Indonesia, maka wajib bagi Indonesia memiliki kombinasi pemimpin Jawa dengan non Jawa agar bisa menangkap persoalan-persoalan yang lebih kompleks sekaligus membuat kebijakan yang merata secara keselurah tanpa egoisme kedaerahan masing-masing, jadi wajar saja saat ini pasangan Prabowo-Sandi lebih diunggulkan daripada pasangan Jokowi-KH Maruf Amin yang merepresentasikan Jawa sentris”, tutup Panji

Komentar

News Feed